12 Februari 2016

Presiden Jokowi Puas Pembangunan Tol Lampung Tercepat

SHARE
LAMSEL :  Presiden Jokowi menilai, progres pembangunan jalan Tol Trans-Sumatera ruas Bakauheni-Terbanggi Besar, Lampung, paling cepat pengerjaannya.
"Pengerjaan Tol Trans-Sumatera di Lampung, khususnya di Desa Sabahbalau, paling cepat disusul daerah lainnya seperti di Sulawesi sehingga saya terus memantau perkembangannya," kata Presiden di Sabahbalau, Lampung Selatan, Kamis (11/2/2016).
Presiden menyatakan gembira bahwa progres pembangunan jalan Tol Trans-Sumatera di Lampung cukup baik dan hingga sekarang telah mencapai beberapa kilometer pembangunannya.
Jokowi didampingi Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Gubernur Lampung M Ridho Ficardo, serta sejumlah pejabat lainnya telah beberapa kali mengunjungi Lampung.
"Saya memantau perkembangan jalan tol untuk yang ketiga kalinya di Desa Sabahbalau ini," ujarnya.
Di sisi lain, pemerintah juga telah menyiapkan anggaran sekitar Rp 1,2 triliun untuk sisa ganti rugi lahan di Lampung.
"Pak Gubernur Lampung telah meminta kepada saya untuk mempercepat proses pencairan dana untuk lahan pembangunan jalan tol tersebut," tambahnya.
Presiden juga menyatakan beberapa ruas jalan tol akan diujicobakan untuk dilalui kendaraan pada arus mudik mendatang.
Sementara itu, jalan Tol Sumatera sepanjang 7 km antara Jalan Ir Sutami menuju Kotabaru, Lampung Selatan, atau sebaliknya dapat digunakan menjelang arus mudik Lebaran mendatang.
"Bulan Maret 2016 target gerbang tol selesai sehingga dapat digunakan untuk mengantisipasi macet pada arus mudik mendatang. Kami akan membuka gerbang tol di dua lokasi itu," kata Manajer Enginer PT Waskita Karya, Marsesa Edward.
Ia menyebutkan, pihaknya telah mengerjakan sepanjang 4 km jalan tol dari 5 km lahan yang telah dibebaskan.
Menurut dia, target penggunaan jalan tol untuk arus mudik itu dapat diselesaikan mengingat PT Waskita Karya dapat mengerjakan jalan tol 200-300 meter dalam sehari.
Penggunaan jalan tol untuk arus mudik itu khusus untuk kendaraan pribadi, bukan untuk truk barang atau pun bus.
"Permasalahannya lahan yang belum dibebaskan, kami baru mengerjakan 4 km dari 5 km lahan yang telah dibebaskan," katanya.
Ia mengharapkan pemerintah pusat, pemerintah daerah, dan pihak terkait dapat segera membebaskan lahan untuk pembangunan jalan tol.
Karena itu, pengerjaan jalan Tol Sumatera ruas Bakauheni-Terbanggi dapat selesai tepat waktu.

PT Waskita Karya mendapatkan proyek pengerjaan jalan tol sepanjang 40,6 km dan diperkirakan selesai pada Desember 2017.(r)
SHARE

Author: verified_user

0 komentar: