Munaslub Golkar Putuskan Kader yang Terjerat Korupsi Dipecat

 
Ilustrasi Golkar Berani Pecat Kader Yang Korupsi
Jakarta - Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub) Golkar memutuskan beberapa hal. Salah satunya kader yang terjerat korupsi akan di-non-aktifkan atau dipecat.

"Komitmen Partai Golkar untuk melakukan citra atau gerakan cut off position masa lalu terutama dari perilaku korupsi menjadi sebuah komitmen yang bagus di mana Partai Golkar harus mempunyai ketegasan bahwa siapaun yang telah melakukan tindak pidana korupsi, harus dinyatakan non-aktif atau dipecat," ujar Ketua Pemenangan Pemilu I Golkar Nusron Wahid di JCC, Senayan, Jakarta, Selasa (19/12/2017). Dikutip dari Detik.

Golkar, kata Nusron, juga sepakat pengurus baru yang akan segera dibentuk harus bebas kasus. Ini sesuai dengan komitmen Golkar untuk menjadi bersih.


"Siapapun yang masuk kepengurusan Golkar dari pusat sampai bawah, harus clean and clear dalam angka coorporate governance sehingga kita tak bisa berspekulasi lagi," katanya.

Munaslub juga memutuskan soal pencalonan kepala daerah. Golkar berkomitmen mengusung calon yang bebas masalah hukum.

"Calon yang kita usulkan Pilkada maupun apapun kita koordinasikan tidak boleh bermasalah secara hukum. Bersih, clean and clear," tegas Nusron.

Lebih lanjut, Nusron juga menjelaskan Munaslub menyepakati Airlangga sebagai ketum. Soal periode jabatan Airlangga, muncul beberapa opsi sehingga akan diputuskan besok

Post a Comment

0 Comments